Mengurus SIM di Polresta Bogor

Peristiwa ini bermula 2 hari setelah aku merayakan harijadi. Sengaja Jumat itu aku ambil cuti untuk mengurus SIM A dan C ku yang baru habis masa berlakunya 2 hari yang lalu.

Parkir mobil di depan polresta, suasana adem ayem aja, biasanya kalo ada orang celingak celinguk, mereka langsung dateng nyamperin, menawarkan jasa pengurusan SIM. Tapi hari itu biasa aja. Aku dan istri (kita bareng mau ngurus SIM, istriku mau urus SIM C nya yang udah lama expired) jg pura2 cuek seolah-olah udah sering maen kesitu. Padahal dalam hati bertanya2 mesti kemana nih… Akhirnya dipandu oleh Provost yang jaga di depan untuk menuju ke bagian paling ujung dari Polresta tersebut.

Sampailah kita berdua di BaUr SIM gitu, mode bingung kita “ON”  lagi, ga tau harus mulai dari mana, biasanya sampai di titik ini ada oknum yang ngedatengin kita sembari nawarkan jasa buat bikin SIM express…. tapi tak satupun orang yang hadir di situ menawarkan jasanya, setelah “searching” sana sini, akhirnya dapet flow chart buat ngurus SIM.

Akhirnya kita ikutin tuh prosedur :

1. Beli map kuning buat SIM A dan map biru buat SIM C, terus kita langsung test kesehatan di samping gang Polresta, bayar 15 rb per orang.

2. Masukin tuh formulir plus fotokopi KTP ke bagian pendaftaran. Udahnya nunggu dipanggil buat ujian teori di Ruang 33. Tiba giliran kami berdua dipanggil, masuk deh ke ruang ujian. Dikasih lembaran soal ujian SIM A dan C buat gw. Berhubung gw ngerjain soalnya lama di SIM A, jadi aja SIM C gue kerjain hanya dalam waktu 15 menit. Bah.. cepat kali waktunya, ga sampe 30 menit udah di suruh ngumpulin, jadi ingat jaman sekolah dulu…

Selanjutnya kita duduk di luar ruang ujian buat nunggu hasil ujian…… Beberapa saat kemudian sang penguji, keluar dan memanggil nama-nama peserta yang sudah ujian. Akhirnya sampai giliran gw dipanggil, dan ternyata……………….. SIM C lulus dengan nilai 21, SIM A tidak lulus dengan nilai 15. batasnya harus 18 keatas. What the…. padahal gw lebih lama ngerjain SIM A nya. Dan lebih parah lagi, istri gw ikutan ga lulus SIM C nya. ya udah deh… akhirnya gw lanjut ujian praktek. Halah… pas udah nunggu lama di lapangan, ternyata ketika pengujinya datang dia minta diundur besok ujiannya… Ok deh.. karena kita berdua juga dah capek akhirnya kita mengalah  … Jadi agendanya udah jelas, besok ujian praktek SIM C dan seminggu lagi ngulang ujian teori SIM A dan C buat istriku.

Bersambung ah…..

Pos ini dipublikasikan di Transportasi. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s